Cerita kelahiran Jaidan



Sama seperti Ibnu dulu, sepertinya ga ada satupun postingan khusus selama kehamilan Jaidan. Maafin mama ya nak…

Untuk kesekian kalinya cerita tentang proses melahirkan😀. lama bgt nih jadi draft aja di komputer. baru skr deh, telat gpp ya anakku. Yaahhh…walopun sudah berkali2 merasakan tetap aja ya yang namanya melahirkan itu sutau proses yang menegangkan menurutku. Oh iya, dari awal kehamilan aku sudah tau kalo akan di cesar lagi pastinya. Karena jarak Ibnu dan adeknya ini persis setahun. Dan entah, cesar ketiga ini sedikit lebih menakutkan bagi aku. Sebelum waktu H nya, aku udah minta maaf2an sama orangtua, suami dan semuanya. Sampe2 titip pesan sama suami seandainya aku gak selamat hihihhi… lebay bgt.

Aku udah mengajukan cuti pertanggal 7 Agustus. Rencananya sebelum tanggal itu mau ijin ga masuk aja krn emang udah berasa bgt dibawah si dedeknya. Tapi ternyata kerjaan dikantor lagi buaanyak bgt. Banyak yang harus diurusin. Akhirnya ga jadi deh. Malah hari terakhir kerja aja aku lembur dulu sampe malam.

Kamis, 7 Agustus 2014

Kontrol terkahir ke dr Nining, dan emmang si adek udah turun banget. Langsung konfirmasi tanggal buat operasi hari senin tgl 11 Agustus trus langsung ke lab ambil darah.

Sabtu 9 Agustus 2014

Ambil hasil lab dan Ketemu dokter anestesi untuk cek kesiapan fisik. Alhamdullillah lancar.

Minggu 10 Agustus 2014

Minggunya si Abi ijin dulu ajak anak2 ke acaranya orang2 Betawi di rumahnya Mandra. Selama si Abi pergi aku pergi juga ke pasar, nyupir sendirian buat belanja keperluan rumah dan warung. jadi pas aku udah lahiran gak direpotin sama keperluan rumah dan barang warung habis. Kalo sekarang aku inget itu, serem juga ngebayangin besok paginya mau lahiran, sorenya masih belanja-belanja kepasar, angkat2 barang, nyupir sendirian. Alhamdulillah sih gak ada apa2.

Malamnya abis magrib, udah peluk2 dan cium2 anak-anak langsung jalan ke RS berduaan aja ma si Abi. Dari bagian administrasi langsung diajak ke kamar. Dari situ langsung ke ruang persiapan operasi untuk di CTG. Ternyata proses CTG memakan waktu banyak. Diulang2 terus karena hasilnya ga bagus. Disitu ternyata aku udah mulai kontraksi terus. Uda sampai 10 menit sekali. akhirnya di kasi obat untuk meredakan kontraksi, krn takutnya bayi keburu lahir sebelum operasi. Jam 12 malam balik ke kamar.

Senin 11 Agustus

Jam 7 pagi udah dijemput suster untuk persiapan operasi. Jam 8 teng masuk ruang opearsi. Eng ing eng, untuk keempat kalinya masuk ruang operasi, dan 3 kali di RS yg sama, 2 kali dgn dokter yang sama. Dokternya aja ampe bilang ‘gak tegang lagi ya bu, kan udah biasa!! hihihhihi😀

Gak seperti yang udah2, Setelah di bius aku biasanya ketiduran. Tapi kali ini seger bugar aja tuh kayaknya. Orang berasa koq pas perut digoyang-goyang. Apa karena udah keseringan ya jadi kebal? Hihihihi. Gak lama denger deh suara bayi nangis. Abis itu baru deh kayaknya ketiduran. Sadar2 dibangunin susternya pas mau keluar ruang operasi. Dan gak jadi IMD lagi deh😦

Setelah masuk ruang pemulihan, udah ada mama disana. Gak lama si Abi datang. Aku tanya si adek gimana. Abi bilang sehat, ganteng, sempurna Alhamdulillah. Gak lama dokter Nining datang dan bilang gini bikin aku kaget “bu, tadi bayinya kesusahan nafas, tapi gpp skr udah ditangani di ruang NICU”. Aku langsung liat abi, dia ngangguk. Pas dokter pergi si Abi baru bilang. “Iya maaf bunda, aku takut kamu sedih kalo dibilangin adek di Nicu, tp ggp koq tenang aja skr udah baik”. Rasanya saat itu pengen lari aja liat si adek kondisinya gimana. Sedih luar biasa. Tapi ga bisa apa2, gerak aja blm bisa.

Setelah 8 jam an adek di observasi, ternyata Alahmdulillah sehat. Jadi udah bisa dibawa ke ruang perawatan dan tidur sama ibunya. Disitu pertama kalinya ngelihat Adek. Subhanallah, selalu sama rasanya, selalu saja langsung jatuh cinta sama mereka. Ganteng sekali kamu nak…, sehat2 ya nak, jadi anak soleh dan jadi hafidz yaa, itu doaku pertama kalinya buat Jaidan. Aamiinn.

Oh iya, waktu pas lahir namanya belum ada, ketemu nama jaidan itu detik-detik menjelang kepulangan dari RS. Si Abi tetep pengen nama dari huruf J. Biar DKIJ katanya… hadduuuh. Cari2 browsing2 ketemu deh nama itu Jaidan Dzikri Albukhori Sani.

Jaidan itu awal nya berasal dari au Jayden yang artinya kelebihan yang diberikan kepada anak laki-laki.

Dzikri, semoga kelak menjadi orang yang alhli dzikir, ahli ibadah aamin

Albukhori, diambil dari nama imam Albukhori dan juga uje. Berharap kelak menjadi seperti beliau-beliau. Aamin

Kalo Sani nama keluarga bapaknya.

cerita jaidan

Bersambung aah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s