Cerita Kelahiran keenan

Ah.., akhirnya bisa ngeblog. Walopun dgn nyuri2 waktu. Alhamdulillah akhirnya aku bisa melahirkan dengan selamat tanggal 13 Nov kmrn. Agak telat ya postingnya. Babynya aja skr udah mau 2 bulan. Tp ggp deh daripada gak sama sekali. Pengen dokumentasiin detik2 kelahirannya keenan.

5 Nopember 2011 (usia kehamilan 34-35 minggu)

 Sabtu siang aku ma si Abi kontrol ke dr. Oni di Raudhah RSI, kebetulan hari itu dr. Oni praktek disana. Soalnya kalo ke Tambak harus buat janji setidaknya 2 minggu sebelumnya. Kontrol tadinya pengen ngeliatin aja hasil operasi app kemaren. Pas cek ternyata tensiku sampe 160/100. dr oni langsung nyuruh aku tes ptotein urin saat itu juga. Dan disuruh minum obat tensiku (Adalat oros dan dopamet) saat itu juga utk melihat apakah setelah minum obat tensinya turun. Setelah makan obat aku disuruh ketemu dr lagi sekalian bawa hasil tes urinnya. Ternyata hasil tes negatif. Tp tensinya tetep tinggi masih dikisaran 150/100. Akhirnya kami sepakat untuk buat jadwal operasi 2 minggu lagi menunggu usia kehamilan 37 minggu. Dokter bilang usia 37 sudah masuk fase aman untuk bayi bisa dilahirkan. Si Adek juga beratnya udah cukup yaitu 2,6 kg dari hasil usg. Tp minggu depannya di suruh kontrol lagi. Pulang dari RS kami pengumuman ke keluarga semua kalo aku akan lahiran 2 minggu lagi.

 12 Nopember 2011 (usia kehamilan 35-36 minggu)

Sabtu itu aku ke RSI lg utk kontrol. Si Abi minggu itu ga pulang. Jadi aku ke RSI Cuma ditemenin kaka ipar dan Dafi. Liat tensi yang masih di 150/100, dr oni agak panik juga. Ditambah aku ada keluhan dalam seminggu ini sering kontraksi. Trus dokter nyuruh aku tes protein urin lagi dan tes CTG. Dokter bilang ngeliat tensiku yg gak turun2 malah naik, kemungkinan aku harus melahirkan dalam waktu dekat ga nunggu sampe minggu depan sesuai jadwal semula. Langsung panik dong, mana suami ga ada disitu. Hasil urin ternyata masih negatif. Tp hasil CTG sepertinya kurang memuaskan. Dari hasil grafik menurut susternya ada kemungkinan si adek dalam perut mengalami stress. Huaahhh tambah panik. Setelah ketemu dr oni lagi, aku bilang ma dokter, kalo memang kondisinya lebih baik jika si adek segera dikeluarkan, aku setuju. Demi kebaikan semua. Dr sebenernya ngasi pilihan, aku masih bisa mempertahankan sampe minggu depan, tapi jikalau dalam menuju seminggu kedepan tensiku naik lagi, aku harus segera ke rs utk melahirkan. Setelah bbm-an ma si abi dan aku pikirkan mateng2, aku setuju untuk melahirkan saat itu juga. Aku ga mau ambil resiko misalnya aku pertahankan sampe minggu depan dan terjadi sesuatu mendadak seperti app kmrn, malah repot jadinya. Akhirnya bismillah aku tanda tangani sendiri surat persetujuannya. Dan dijadwalkan besoknya hari minggu tgl 13 nov aku operasi cesar. Aku nanya dokter apa bisa operasinya menunggu sampe sore krn aku ingin nunggu suami datang, dan dokter setuju dengan catatan jika nanti malam aku berasa sakit kepala aku harus datang saat itu jg ke RS dan operasinya besok pagi.

13 Nov 2011

Jam 4 pagi si Abi udah sampe Jkt. Jam setengah 8an kami udah sampe RS. Setelah si Abi ngurus2 administrasi aku langsung masuk kamar perawatan. Gak lama aku dipanggil utk tes CTG lagi dan disuntik pematangan paru yang ke-4 (yg 1,2 dan 3 pas aku operasi app), karena dokter khawatir paru-paru si adek belum sempurna betul karena usia kehamilan masih 36 minggu. Jam 10an aku mulai puasa utk persiapan operasi. Operasi dijadwalkan abis ashar ato sekitar jam 4-an. Selama menunggu waktu operasi aku ma si Abi berdua aja dikamar sambil ngobrol dan cerita2, sesekali si abi ngajak ngobrol si adek di perut. Oh iya, Dafi waktu itu dititipkan di rumah mertua. Siang mama dari sukabumi datang. Karena itu adalah rumah sakit islam, beberapa kali datang suster untuk memimpin doa dan mengajarkan doa-doa menjelang operasi. Menunggu ashar aku coba mengaji beberapa surat seperti Yasin, Maryam dan Yusuf. Ga tau knp pengen aja baca surat2 itu. Jam 3an aku bersih2 mandi, keramas, solat, dll. Setengah 4an suster datang untuk jemput dan bersiap2. setelah ganti pakaian operasi, dipasang kateter, aku langsung diantar ke ruang operasi. Ternyata suami gak boleh masuk. Aku pikir di RSI suami boleh menemani ternyata gak. Jadi si Abi dan mama Cuma nganterin sampe pintu kamar operasi saja. Sebelum operasi dimulai aku wanti2 ke perawatnya kalo aku harus IMD. Dan perawatnya meyakinkan kalo di RSI, IMD adalah sesuatu yang wajib jika kondisi ibu dan bayinya memungkinkan. Lega juga rasanya. Jam 4 lewat 15an operasi dimulai. Oh iya, ada kejutan di ruang operasi. Ternyata dr Oni ngajak dr Yuyun jg untuk bantuin kelahiran aku. Lega dan senang akhirnya dua dokter hebat favorit aku itu bisa membantu proses persalinanku. Sebelumnya sempet bingung loh mau pilih dokter yang mana untuk melahirkan. Dengan pertimbangan mencari RS yang rekanan dengan kantor suami (biar tenang soal biaya kalo misal si adek harus masuk NICU), salah satunya RSI dan kebetulan dr Oni praktek di RSI juga, ya sudah diputuskan dgn dr Oni saja. Ehh…. gak disangka2 ternyata akhirnya kedua dokter itu juga yang turun tangan (padahal dr Yuyun gak praktek disini). Bener2 diluar dugaan. Gak lama setelah di bius, tiba2 aja aku gak bisa bernafas. Aku bener2 panik, mau ngomong aja gak bisa. Akhirnya sekuat tenaga aku ngasih tanda pake bahasa isyarat ke dokter kalo aku sesak dan ga bisa nafas. Saat itu terlintas di pikiran “wah.. jangan-jangan aku mau meninggal” hiks.. dan alhamdulillah dokter ngerti maksudku. Akhirnya aku dibantu pakai oksigen untuk bantu pernafasannya. Tiba2 semua jadi gelap dan kayaknya aku langsung tertidur.

Gak lama aku denger suara tangisan bayi. Ya Allah suaranya kenceng bgt. Tadinya jujur aja aku sempet khawatir, krn umur kandunganku walopun menuju 36 minggu tp kan usia janin baru 34 minggu. Tp Subahanallah suaranya kenceng bgt. Aku denger dokter bilang “Alhamdulillah bu, sudah lahir.., ganteng adeknya”. Setelah dibersihkan si adek ditempelkan ke pipi untuk aku cium. Tapi dokter anaknya bilang “maaf ya bu, sepertinya IMD gak bisa dilakukan karena ibu mengalami sesak nafas, gpp kan, demi kebaikan semuanya”. Akhirnya aku pasrah saja. Ya sudah lah gpp, yang penting adek selamat, itu saja yg ada dipikiranku. Dan Alhamdulillah ternyata adek beratnya 2,9kg. Lebih besar dari perkiraan dokter yaitu 2,6 kg. Setelah operasi selesai aku dibawa ke ruang pemulihan. Nah disini, tiba2 aja tensiku tinggi lagi. Dokter anestesi bilang aku sebaiknya masuk ruangan khusus yg bermasalah, jd ga bisa langsung masuk kamar perawatan. Tp alhamdulillahnya ternyata kamar utk pasien bermasalah itu penuh. Jadilah aku masih ada di ruang pemulihan. Cukup lama aku disana. Padahal aku udah ga sabar pengen ketemu si adek. Dan aku yakin keluargaku semua sedang nunggu diluar. Tensi terus dimonitor, dan terus berada di atas 160. dokter kasi obat tp tetep tensi gak turun juga. Akhirnya dokter ngijinin si Abi untuk nemenin aku diruang pemulihan. Seneng bgt rasanya bisa ketemu si Abi saat itu. Aku nanya2 terus gimana kondisi adek. Si abi bilang adek ganteng bgt bun, sehat, sempurna.. Alhamdulillah. Nangis aku saat itu saking bahagianya. Akhirnya yang ditakutkan selama ini tidak terjadi. Dulu dokter sampe nyuruh kita utk mencari RS yang ada fasilitas NICU nya utk jaga2. tp skr, subahanallah, adek sehat tanpa kekurangan satu apapun.

Hampir 2 jam aku diruang pemulihan menunggu tensiku normal, dan tensi gak bergerak turun, terus berada di atas 150. akhirnya dokter ngijinin aku dibawa ke kamar perawatan. Kata dokter, mungkin dengan ketemu keluarga tensinya akan turun. Pas keluar dari ruang operasi, alhamdulillah ya allah, semua keluargaku udah kumpul semua dan menunggu di pintu keluar. Bahagia banget rasanya. Udah kayak raja aja disambut begitu banyaknya orang. Disitu ada Mama, papa, ibu mertua, bapak mertua, kakak-kakak ipar, adik2 ipar, ponakan2.., wah pokoknya udah kayak ada perayaan besar aja, rame bgt. Alhamdulillah.

Ya.., begitulah ceritanya detik-detik kelahiran adek. Dan aku baru bisa ketemu dengan pangeran kecilku yang kedua itu besoknya. Setelah semalaman dia masuk inkubator. Alhamdulillah, besoknya aku langsung bisa menyusui putra keduaku, Keenan Dinejad Alfarizqi Sani.

7 thoughts on “Cerita Kelahiran keenan

  1. Mama Difa dan Keenan…

    jujur aku baca postingan ini koq nangis ya…mewek dot com…lebay ya…
    berasa menjadi dirimu dan juga keluarga yang menunggu di luar…

    Puji Tuhan semua lancar dan sehat

    cipika cipiki buat abang dafi dan dedek keenan ya…

  2. Teh Dea…selamet ya atas kelahiran putra keduanya Keenan…wah subhanalloh ceritanya mengharukan sekali, terbayang gimana dag dog dugnya teh, tapi alhamdulillah Allah melancarkan prosesnya…..

    Dede Keenan ganteng banget, mirippp banget sama teh Dea ya;) 1 sama deh sama abinya yang mirip banget sama Dafi. Wah, Dafi pasti senang ya punya adik kecil bisa diajak main….

  3. Ikutan tegang bacanya dan ikut terharu juga, jeng…

    Denger ceritamu yang soal tensi itu, aku juga sempet ngalamin, jeng, aku malah waktu selesai operasi, tensiku naek sampe 200 lho jeng, asli aku udah pusiiiinnggg banget waktu itu. Puji Tuhan, setelah istirahat semalam, esok harinya tensiku udah normal lagi…

    Selamat ya Dea, syukurlah Keenan lahir sehat dan sempurna yaa… Bener lho, Keenan ganteng!🙂

  4. begitu buka email ada komen dr Bunda dafi langsung meluncur ksini pasti ada postingan tbaru, eaaa bener,
    ah jd ingat pas detik2 caesar 2x,
    menegangkan y, yg bag tensi tinggi sama pas sesak nafas, alhamd sehat selamat semua

  5. Terharu bacanya .. aah selalu amaze sama cerita2 tiap ibu tiap ngelahirin .. subhanallah .. alhamdulillah yah dede Keenan sehat semoga sehat teruuus, jadi anak sholeh dan cerdas akur sama kaka Dafi nya🙂..

    barrakallahu .. selamat Bunda ..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s