We’re Back…

Apa kabar blog?… yah.. setelah hampir sebulan gak nengok2in blog dan nulis sesuatu disini, akhirnya memaksakan diri juga untuk mulai mendokumentasikan lagi momen2 penting dalam kehidupan kami.

Oh iya, kita belum sempat posting ucapan selamat lebaran ya disini. Agak telat kali ya, tp gpp deh darpada gak sama sekali. Buat semuanya, Kami mengucapkan:

Minal Aidzin Wal Faidzin yaa… Mohon maaf lahir batin

Lebaran kemaren bener2 keluar dari rencana yang sudah disusun. Rencana awal, hari pertama lebaran akan kami lalui di Jakarta, di rumah keluarga besarnya si Abi. Besoknya baru kami akan ke Sukabumi dan menghabiskan liburan disana. Tapi semuanya berubah total tanpa ada rencana. Semuanya berawal dari moodnya si Bunda ini yang mendadak jadi melankolis dan cengeng semenjak hamil kedua ini. Tanggal 26 Agustus si Abi udah pulang dari lampung dengan penerbangan terakhir menuju Jakarta. Besoknya hari sabtu dia ijin mau itikaf di Istiqlal. Nah dari hari sabtu itu pas si Abi gak ada koq perasaan aku kangen banget sama suasana puasa di rumah mama di Sukabumi. Bener2 gak tertahan kangennya. Ampe nangis2 dan sms si Abi minta ijin buat pulang ke Sukabumi sendiri. Cuman dapat jawaban sekali dari si Abi, yang intinya dia ngelarang aku untuk pulang.

Minggu paginya, masih dengan suasana hati sedih dan si Abi juga belom selesai itikafnya, aku bawa mobil sendirian puter-puter Jakarta sambil nangis2 bombay gitu hahahah.., pamit ma mertua bilangnya mau isi bensin. kalo di inget2 koq lebay banget ya, tp beneran deh waktu itu susanan hati ini bener2 bete dan sedih. Kebetulan emang jalanan Jakarta udah mulai sepi ditinggal pemudik. Tapi gak lama sih, sekitar hampir dua jam aku pulang. Eh.. gak tau nya si Abi udah ada dirumah, padahal rencananya dia Itikaf sampai Minggu malam. Hadduuhh jadi ngerasa bersalah😦. Gak lama kami bertiga siap-siap pulang ke Depok. Ditengah jalan aku nangis lagi bilang kalo aku kangen rumah. Si abi yang gak tega liat aku sedih akhirnya belokkin mobil ke arah tol jagorawi untuk ke Sukabumi saat itu juga. Awalnya aku nolak, masa mau ke Sukabumi gak ada persiapan. Pakaian2 kami untuk acara lebaran juga belum dibawa. Eh si Abi malah jawab gini “ gpp Bun kalo masalah pakaian gampang nanti kita beli lagi disana, yang terpenting adalah kamu, aku gak sanggup liat kamu nangis begitu kepengen pulang” .

Yah.. begitulah akhirnya, malamnya setelah sampai di Sukabumi, kita bertiga langsung ke mall cari2 baju buat Dafi. Malamnya, setelah aku ma si Abi diskusi, akhirnya diputuskan kalo si Abi pulang ke Jakarta besoknya. Jadi rencana kita, hari pertama lebaran gpp Aku ma Dafi di Sukabumi dan si Abi di Jakarta, karena gak enak juga dengan keluarga besar jakarta kalo dari keluarga kecil kami tidak ada perwakilan. Besok sorenya, si Abi balik ke Jakarta tanpa aku dan Dafi. Serasa ada yang hilang juga sih, aku ma dafi berdua aja di Sukabumi. Tapi karena keluarga juga kumpul semua, jadi gak terasa. Malah aku merasa lebih dekaatttt ma anakku sendiri. Jujur aja, selama ini kalo di Jakarta waktuku bersama Dafi sedikit. Dafi lebih banyak menghabiskan waktu dengan kakek-nenek, om dan tantenya. Jadi saat itu suasana bener2 berbeda.

Dan ternyata, rencana kembali berubah. Kebetulan Pemerintah mengumumkan kalo Lebaran ternyata hari Rabu bukan selasa. Selasa siang pas aku lagi tiduran ma Dafi, tiba2 si Abi datang lagi. Hahaha ternyata dia gak sanggup berjauhan dengan anak dan istrinya. Jadi ternyata dia di Jakarta hanya menunaikan kewajiban bayar zakat  untuk kami bertiga, bayar fidyah untuk aku (kebetulan selama Ramadhan aku gak puasa, dokterku melarang karena kehamilanku beresiko dan harus selalu minum obat hipertensi) dan pamitan ma keluarga, dia memutuskan untuk kembali ke Sukabumi. Ya jadilah kami malam takbiran bersama dan berlebaran di Sukabumi.

Sayangnya foto-foto selama lebaran disana gak banyak. Entah kenapa aku bisa lupa ya acara foto-foto. Pokoknya, selama di Sukabumi kami keliling kerumah sodara-sodara. Dafi juga keliatannya seneng banget ketemu sodara-sodara yang baru dikenalnya. Hari kamis baru kami kembali ke Jakarta dan menghabiskan waktu bertiga saja. Bahagia banget rasanya bisa kumpul terus seperti ini. Ya semoga aja saat kami bisa berkumpul serumah bisa cepat terwujud.. amin. Sabtunya, kami dengan keluarga si Abi yang lain jalan-jalan ke Ragunan. Dan ternyata.. wak..waw…, penuh banget booo.., gak pas waktunya ternyata kalo liburan ke tempat rame gitu pas liburan hari besar. Yang ada capek banget😀

5 thoughts on “We’re Back…

  1. Hi Bunda n dafi n dedeknya dalam perut apa kanar?
    aku juga lama banget nih Bun ngga ngeblog2😀
    Selamat Hari raya iDul Fitri & Mohon maaf atas segala salah n khilaf ya..
    btw kok bisa nangis bombay gitu Bun??? trus masih brani nyetir sndr ya pas hamil?
    hati2 ya..mendingan kl hati gundah atau BT jgn nyetir deh bun..*ikutan khawatir nih ..

  2. Sama-sama ya teh Dea…kami juga mohon maaf lahir batin…

    Haduh, kehamilannya jadi bikin sensi banget ya Bun, semoga selalu sabar dan menikmati kehamilannya…amin…jangan nangis bombay lagi yah, hehehe…

    cup…cup…mmuah buat kaka Dafi yang tambah pinter yah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s