Kunjungan Pertama & Hasil Tes1

Hari Rabu tgl 13 April kemarin adalah kunjungan pertama aku ke dokter. Tadinya pengen hari sabtu aja nunggu si Abi pulang biar bisa pergi berdua, toh pas tau positif aja aku langsung inisiatif minum vitamin Folamil Genio dan susu prenagen. Tapi si Abi minta aku secepatnya aja, katanya biar lebih cepat ditangani dokter kalo ada apa2. Hiiyyaaa ada2 aja jadi bikin takut.

Oke pada akhirnya aku ngalah, jadilah hari Rabu itu aku putusin untuk ke dokter dianter kk ipar. Hasil diskusi sama si Abi akhirnya aku putuskan kehamilan kali ini ke Dokter Oni Khonsa aja di RSIA Tambak. Baca-baca pengalaman orang dan denger cerita temen2 katanya beliau ini dokter yang oke banget, selain komunikatif, ramah juga terkenal pro IMD dan lahiran normal. Siang itu, aku tlp RS utk daftar tapi katanya urutan nomer baru bisa didapat 2 jam sebelum Praktek. Pulang kantor aku mampir bentar ke Tambak utk ambil nomer, dan ternyata udah dapat nomer 20 hiks😦

Malamnya sekitar jam 8an dah nyampe tambak. Ternyata baru sampe nomer 8.. gubbrraakkk, aku sengaja dateng jam 8 biar langsung masuk.., eh masih harus nunggu 12 antrian lagi ck..ck… Mana aku ngajak Dafi lagi, karena kebetulan Dafi belum tidur dan biasanya dia akan nangis kalo aku pergi selain brkt kerja tanpa ajak dia. Tapi seolah ngerti malem itu Dafi bener2 gak rewel dan jadi anak yang manisss bgt, tapi karena kelamaan akhirnya dia ketiduran di mobil.

Sekitar jam 10 kurang dikit akhirnya tiba juga giliran aku. Bener kata orang-orang, Dr Oni itu ramaahhhhh bgt. Gak salah rasanya aku pilih dokter. Setelah ngobrol2 dikit mengenai riwayat kesehatanku terdahulu akhirnya tiba giliran USG. Sebenernya aku agak risih kalo harus USG lewat miss V, tp berhubung dokternya perempuan jadi sedikit lega.

Dari hasil USG ternyata baru keliatan kantung kehamilannya saja. Dokter Oni bilang gak apa-apa karena memang masih muda banget. Dari hitungan HPHT harusnya umurnya sekitar 5w5d, tapi dari hasil USG baru berumur 4w4d. Ukuran kantungnya pun menurut dr. Oni termasuk kategori kecil untuk umurnya sekarang. Selain itu juga ketahuan ternyata aku PCO. Kalo PCO ini sih aku udah bisa nebak ini sejak lama. Karena dulu ketika program hamil, setiap aku periksa ukuran telur pasti dokter bilang ukuran telurnya kecil2. Setelah lumayan banyak dokter ngejelasin hasil USg, ujung-ujungnya dokter nyuruh aku utk tes darah malam itu juga. Deg… sueerr saat itu aku ngerasa sepertinya ada yang salah nih. Kenapa harus tes darah segala dan harus malam itu juga. Dan banyak pula yang harus di tes nya. Mulai dari tes darah lengkap, hepatitis, progesterone, dll masih banyak lagi. Aku berusaha tenang, aku gak mau malah stress nanti akunya. Tapi akhirnya aku putuskan utk besok pagi saja tes darahnya, karena emang udah malem banget dan kasian Dafi kelamaan nunggu. Oh iya, aku juga di resepkan banyak obat kayak Duphaston (penguat kandungan), Ascardia (sepertinya obat buat mengencerkan darah) dan Seloxy (untuk anti oksidan). Tadinya di resepkan juga folavit, tapi aku bilang aku sudah mengkonsumsi Folamil Genio, dan Dokter Oni setuju.

Hasil USG baru terlihat Kantung kehamilan

Hasil USG yang menyatakan aku PCO

Besok paginya jam 7an aku udah ada di tambak. Stelah ambil darah dan urin aku langsung balik ke kantor. Katanya sih hasilnya bisa diambil 2-3 hari lagi. Tapi besoknya, pas aku lagi dperjalanan ke Kantor tiba2 ada tlp dari Tambak kalo hasil tesnya udah bisa diambil saat itu juga. Siangnya pas waktu istirahat aku cabut ke tambak untuk ngambil hasil. Dari sekian banyak hasilnya, Alhamdulillah kebanyakan statusnya Normal dan negatif. Hanya ada beberapa yang di beri tanda merah, yaitu :

Lekosit, normalnya 5.000 – 10.000/ul    hasilku 12.200 –> High

Trombosit, normalnya 150.000 – 400.000/ul   Hasilku 424.000 –> High

Cholesterol, normalnya 0 -200 mg/dl   hasilku 213 –> High

Selebihnya yang memang menjadi sorotan kayak gula, laju endap darah (karena dokter khawatir darahku terlalu kental sehingga bisa mengganggu aliran makanan dan oksigen ke janin) termasuk normal, HBsAg (Hepatitis) juga negatif dan yang lain-lainnya masuk kategori normal. Tapi ada satu lembar lagi yang terpisah, ternyata itu adalah hasil Hormon progesteronnnya. Disitu tercantum nilainya 6,34 ng/mL. Aku kurang ngerti bacanya. Karena disitu hanya tercantum nilai rujukan untuk fase illicular, Luteal, Ovulation dan Postmenopause. Karena setahuku memang hormon progesterone wanita pada setiap fase itu berbeda. Yang aku ingat Dokter Oni bilang kalo progesterone aku dibawah normal berarti dosis duphaston aku harus ditambah.

Siang itu bener2 aku gak bisa konsentrasi. Rasanya pengen cepet2 ketemu dokter dan pengen tahu gimana hasil tesku ini, bagus apa tidak. Cari-cari jadwal dokter Oni, eh Alhamdulillah Hari Sabtu dr Oni ada Prakter di Klinik Rauddah RSI. Sabtu paginya si Abi pulang lagi, dan kami langsung ke RSI untuk daftar. Kebetulan prakteknya mulai jam 10 pagi jadi kami pergi jalan-jalan dulu nyari sarapan. Gak lama aku dapet telpon dari Tambak. Perawatnya bilang kalo hasil Tes ku udah diliat Dokter Oni, dan katanya ada satu terapi lagi dari dokter Oni, dan aku saat itu juga diminta datang untuk ambil resepnya. Deggg sempet khawatir, ada apa ya dengan hasil tesnya yang aku gak tahu. Akhirnya saat itu juga diputuskan untuk mengcancel yang di RSI dan kami langsung pergi ke Tambak.

Sampai ditambak dan ngobrol2 sama susternya, akhirnya aku sedikit lega. Ternyata dokter hanya mengganti Duphaston nya dengan Cygest yaitu semacam homon sintetik yang mirip dengan homon pogesteron tubuh kita dan dimasukan lewat miss V. Ternyata benar dugaanku, masalahnya karena progesterone aku terlalu rendah. Karena dari hasil aku browsing, trimester pertama itu hormon progesterone harusnya sekitar 9-47 ng/mL, sedangkan hasil aku hanya 6,34 ng/mL. Progesteron itu memang sangat dibutukan oleh wanita hamil karena berfungsi untuk memperkuat dinding rahim dalam menjaga janin dalam kandungan agar janin tetap bertahan pada tempatnya (rahim). Oh iya, ibu hamil yang progesteronnya rendah rawan sekali keguguran.

Jadilah udah beberapa hari ini aku terapi hormon progesterone selama 15 hari kedepan. Dan mungkin akan terus berlanjut jika memang diperlukan. Dan ternyata agak susah juga pakainya. Karena harus dalam banget masukiinya, kalo gak keluar lagi (heheh maaf ya bukan porno). Yahhh mudah2an saja kandunganku baik2 saja dan tiba gilirannya USG lagi nanti udah mulai keliatan janinnya. 10 Hari lagi aku disuruh ketemu dr Oni, huuuh udah gak sabar pengen liat kamu sayang, mudah2an nanti kamu udah muncul ya sayang… dank Kita akan ketemu… Amin YRA.

15 thoughts on “Kunjungan Pertama & Hasil Tes1

  1. Selamat ya Dea….Mudah2an kehamilannya lancar & sehat, meskipun harus mengikuti banyak terapi.

    Teruskan berbagi cerita-cerita seputar kehamilannya ya, Insya Alloh bermanfaat bagi banyak orang yg membaca.

  2. moga kehamilannya lancar ys…saya juga sedang menantikan perkembangan janin saya,,krn kemarin wkt usg blm terlihat pdhal saya udah positif hamil…semoga saja janin saya bisa terlihat dan tumbuh sehat.

  3. maaf ikut nimbrung ya.., klu mengenai dr. oni..emang orangnya ramah bgt dan perhatian bgt sm pasien, aku sampe rekomendasikan dia kemana2.., aku periksa dgn dr. oni pas anak ke 3, krn setiap kehamilanku sllu bermasalah. hamil k 1 aku di rs thamrin tp krn ada masalah aku pindah ke cipto u/ lebih aman aja krn kan peralatannya komplit dan kalau ada apa2 ga terlalu mahal, anak ke 2 ku lahir di cipto krn bener2 krg sehat dan bertahan hidup 25hr, dr situ aku trauma ( bukan dgn rs. ciptonya, krn pelayanan yg diberikan sdh baik dan maximal ttp krn memang keadaan anakku, kalau liat rs. tsb jd inget sm anak). 2 thn kemudian aku hamil dan ngga mau kecipto lg, cari2 rs dan dokter perempuan yg ngga komersil bgt supaya bisa enak konsulnya, akhirnya cb ke rs tambak ( krn deket rumah) telp. tanya2 nama dokter, akhirnya pilih aja dr. oni ( berdoa semoga dokternya sesuai dgn keinginan kita) pas periksa cerita semua malalah kehamilan k 1 dan 2, dokternya ngerti bgt, setiap dtng USG, Alhamdulliah anaknya sehat, oh yasetiap datang aku dan suami kata dokter selalu tegang dan takut, setelah melahirkan kata dokter aku dan suami baru ada senyumnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s