Cerita dibalik 2 Garis

Akhirnya kesampaian juga nulis ini. Beberapa hari ini malesnya mucul lagi deh. Tapi aku bertekad untuk selalu mendokumentasikan semua proses kehamilan kedua ini.

Sebelum aku tahu hamil, sebenernya emang udah telat sekitar semingguan. Berhubung siklusku emang gak tentu, kadang maju atau mundur, malah terkadang bisa 2 bulan baru dapet lagi. Jadi pas kemaren telat rasanya gak ada curiga sedikitpun. Hanya emang aku merasa sering pusing, badan anget terus, sering pipis dan jadi sensitif banget ama bau-bauan. Si Guerlain Shalimar parfum favorit aku aja tiba2 jadi berasa aneh baunya. Terpaksa tuh parfum aku umpetin dulu hehe.

Pas tanggal 9 April kemaren, dalam perjalanan pulang ke Depok sempet mampir dulu ke apotik beli tespack. Waktu itu jujurnya aku agak males untuk tes. Entah kenapa feeling aku kayaknya gak mungkin aku hamil hehee, tapi karena si Abi yang maksa ya udah aku ngalah aja deh.

Besok subuhnya, sekitar jam setengah 5 aku kebangun karena kebelet pipis. Terus aku langsung aja coba tespacknya. Gak lama aku celupin, loh koq ada 2 garis, aku pelototin lagi, ternyata bener ada dua. Keluar dari kamar mandi aku langsung sujud syukur. Gak nyangka aja secepat ini rezeki dari Allah. Aku langsung ke kamar dan bangunin si Abi.

Aku : Abi, bangun bi..

Abi :  Hemm..

Aku  : Cepet bangun…

Abi sambil ngucek2 matanya bilang gini “Hamil ya?”

Hihih udah pede aja, Aku langsung ngangguk sambil liatin hasil tes nya.

Setengah teriak si Abi bilang Alhamdulillah.., terus kita langsung pelukan deh.😀. Abis itu si Abi langsung nyium-nyium Dafi sambil ngomong gini “nak… kamu mau punya adik!!”. Eh Dafi langsung bangun dan langsung senyum seolah ngerti apa yang terjadi. Saat itu juga kami berdua langsung solat subuh dan sujud syukur sama Allah atas rezeki yang tak terkira ini.

Kami gak henti-hentinya mengucapkan syukur. Apalagi kalo ingat dulu cukup lama kami menanti kehadiran malaikat kecil ini di rumah. 4 tahunan aku bolak-balik ke dokter satu dan dokter lainnya. Tes segala macam udah pernah aku jalanin. Pengobatan alternatif satu dan yang lainnya pernah aku coba. Tapi kehamilan itu ga pernah kunjung datang. Makanya pas sekarang dikasi lagi dengan jarak yang lumayan dekat, bener2 gak nyangka aja. Oh iya, Aku emang gak menggunakan KB dari sejak menikah dulu. karena ku pikir aku ama si Abi ketemu aja jarang. Walopun ketemu kadang bukan dalam masa subur. Jadi gak perlu lah KB-KB an hehehe😀.

Rahasia Allah bener2 gak bisa di duga. Tapi kami yakin apapun yang terjadi itu adalah yang terbaik bagi kami. Mohon doanya, semoga kehamilan kedua ini berjalan lancar dan selamat. Amin🙂

9 thoughts on “Cerita dibalik 2 Garis

  1. Hehehe….emang gak nyangka ya jeng bs secepat ini, yang namanya rejeki dari Tuhan emang sll gak terduga.

    Sekali lagi selamat ya jeng Dea…sehat sll kehamilannya yaaa

    Sun sayang jg buat Dafi yaaa…

  2. SELAMAT YA BUNDA!!!!
    Senengnya Dafi udah mau punya adek🙂 Berarti nanti waktu lahir jarak umurnya berapa ya Bun? Enak ya bisa ada temen main nih
    Semoga kehamilannya lancar n semuanya sehat😉

    • Makasih jeng Rilia, kalo lancar Insya Allah jaraknya 19 bulanan. Dua tahun aja kurang hehe. gpp jadi kayak temen main aja deh hehehe…

      Amin..amin… makasih ya mama Tanisha & Kaira🙂

    • Oh.. Anin dan Damar bedanya 19 bulanan ya, wah.. nanti aku harus banyak belajar nih sama Mba Estika🙂.

      PCO itu kalo kata orang awam mah kondisi dimana sel telurnya banyak, tapi kecil2 atau bahkan tidak matang. Jadi walopun sel telur ada tapi gak siap utk dibuahi. Bisanya salah satu penyebabnya karena kegemukan mba, dan memang aku ini termasuk kegemukan hehehe😀

  3. selamaaatt, ihh, aku merinding baca nyaaa… kebayang senengnyaa..
    sehat sehat yaaa dedek di perut.. sehat2 jg bundanyaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s