From BB to Benq

Apa hubungannya BB dengan BenQ? Hahaha ada cerita lucu dibalik ini. Ceritanya dimulai dari sebuah telp dari mantan pacar alias siganteng di siang bolong.. 

ganteng : Bunda, kamu mau BB apa (maksudnya Blackberry)?
Me : What? Gak salah nih tib nlp nanya mau BB apa?
ganteng : Iya, katanya kamu pengen BB, aku lagi ada dikarang sekalian liat2 (tanjung karang maksudnya)
Me : bener nih mau beliin aku BB, oke deh, gak usah yg mahal2, yang Bold aja.
ganteng : Oke. *Klik tlp ditutup

Masih bengong setengah gak percaya. Memang sih beberapa waktu lalu aku pernah ngomong kalo temen2 dikantor hampir semua pake BB, jadi mereka punya komunitas sesama pemake yg suka BBMan sepanjang hari. Terus aku iseng bilang ke dia kalo aku pengen juga biar gak ketinggalan informasi hehe. Tapi waktu itu responnya gak bgt deh. Dia bilang aku banyak bgt sih maunya.. hahaha…. ngeselin bgt kan jawabnya. Eh tiba2 aja dia tlp nawarin aku mau BB apa, kan aneh jadinya.

pas suami akhirnya pulang ke jakarta, mulailah aku nagih dan nanya soal bb nya itu.

Me : Mana sayang bb nya? Katanya mau beliin? *pasang tampang manis
ganteng : Hah, aku pernah ngomong gitu ya?
*ngubrakkk… kesel bgt pengen njitak*
Me : Waktu itu kamu bilang katanya lagi dikarang mau beliin hp baru?
ganteng : oh ya udah nanti kita ke ITC
Me : asik…lalala…. * senyum2 seneng*

Singkat cerita, sampe juga di ITC buat jalan2. Eh.. dengan entengnya siganteng bilang gini

ganteng : Bunda, kayaknya E71 kamu itu masih bagus bgt deh. Emang perlu ya ganti HP. Mending uangnya buat Beli Power Juicer aja, buat MPASI Dafi nanti (emang aku lg mimpiin pengen beli Power juicer yg dr lejel itu loh)
Me : What do you mean? Gak jadi beli hp nya? Udah jalan kesini tapit iba2 kamu membatalkan sepihak?oh No…. * cemberut

Dia pun ngomong byk bla..bla..bla.., aku dah gak mau denger, yg aku tangkep intinya kalo aku bentar lagi jg akan bosen seperti yg udah2, jadi si bb pun nasibnya akan sama…. bosen dan pengen ganti lagi..lagi..lagi..

Tiba2 otakku mulai jalan. Gak mau rugi dengan ini. BB gak jadi setidaknya yang lain harus hahaha… dan Akhirnya..

Me : Oke gpp deh gak jadi, toh HP aku skr juga masih bagus bgt, belom jadul2 amat. Kalo gitu sebagai gantinya gimana kalo beliin aku Camdig aja? Sejak camdig yg dulu ilang aku foto2 jadinya pake hp doank, gak seru.. * pasang tampang merayu*

Dan tanpa minta persetujuan, dan kebetulan bgt didepan mata ada toko camera, langsung aja aku mampir dan tanya2 sok-sok an kayak mau beli. Suami masih bengong. Tapi akhirnya pasrah ngebayarin juga kamera digitalnya walaupun dengan tampang yg masih kaget karena tiba2 dirampok ama istrinya Hahaha…. Istrimu ini gak mau rugi sayang, gak jadi bb ya harus ada gantinya donk wek..wek…

Sebenernya aku masih agak kesel juga sih, masa bb nya diganti sama kamera digital yang harganya cuman setengahnya. Makanya setiap aku mau pake itu kamera pasti aku ngomongnya gini “bb aku mana sayang? Aku mau foto2 dulu ah pake bb baruku” hahaha suamiku langsung geleng2 kepala deh, “ya ampun si Bunda, kan udah camdig, masa bb nya masih mau juga? “ hahaha.., “

okey dah suamiku, sejujurnya juga aku gak mau koq pake bb, karena tentu saja otomatis ini akan menyebabkan penambahan pengeluaran tiap bulan untuk bayar langganannya, lagian skr kan kita udah langganan internet juga, ntar jadi doble2 donk bayar internetnya tiap bulan.

Itulah ceritanya bb jadi benq hehe. Oh iya, kenapa aku beli kamera benq akhirnya? Ini gara2 yg jualannya nih, promosi abis2an. Sebelum2nya aku emang udah ada niatan pengen beli kamera digital baru, karena yg lama hilang entah kemana, ilangnya dimanapun aku gak tau, pokoknya tiba2 itu kamera udah gak ada dilemari lg. Sempet kepikiran pengen beli kamera DSLR,soalnya suka ngiri liat hasil foto pake kamera begini, kureen bok.. Udah browsing kesana sini, udah nemuin yg cocok buat pemula, harganya juga lumayan masih bisa pake tabungan dikit2, tapi pas tau kalo punya kamera DSLR itu aksesoriesnya juga muaahaall bgt, belom beli lensanya yg harganya melebihi harga kameranya. Ya terpaksa dicoret dari wish list. Cukup kamera poket aja, toh aku juga gak ngerti dunia fotografi, ujung2nya nanti mubazir karena tidak akan optimal memanfaatkan barangnya. Dari hasil browsing juga sudah diputuskan untuk beli Canon atau Sony. Tp Pas di toko kemaren, ngetes pake 3 kamera (canon, sony, benQ) dan ternyata dengan spek yg kurang lebih sama, hasilnya lebih alami si BeQq ini. Pas aku liat hasil jepretan canon dan Sony dgn kamera yg dicoba itu hasilnya lebih terang, tapi sepertinya gak alami gitu. (ini hanya menurut penglihatan aku aja sbg orang awam) Pas di zoom-in juga, hasil kedua kamera itu pecah2 gambarnya ketara bgt, yg benq gak separah mereka. Dan harganya malah lebih murah. Ya udah akhirnya diputuskan untuk beli Benq saja toh aku mau beli hasil fotonya bukan merknya. Lagian palingan ni kamera cuman buat foto2 Dafi aja koq. *sebenernya krn harganya lebih miring juga wekkwekk*

So, skr aku punya bb baru merknya benq hahaha…….

“ganteng, mana bb ku, aku mau foto2 pake bb baru!!!” hahaha……….. pisss ganteng…

2 thoughts on “From BB to Benq

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s